Sabtu, 19 Februari 2011

Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang

| Sabtu, 19 Februari 2011 |4 komentar

Ingin Langganan Artikel Menarik?
Kirim artikel ini dan dapatkan artikel-artikel menarik terbaru.

Home » Site Map » Category [ | | ] » Disini
Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Download Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Cara-Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Apa saja Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Kumpulan Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang Lengkap
Update Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang Terbaru
Kumpulan Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Trik Cepat : Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Cara Cepat : Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
http://www.blogiztic.com/wp-content/uploads/2011/02/bettaBreed3.jpg
 Ikan cupang yang dipelihara untuk dibudidayakan tentu tidak lepas dari pemijahan ikan cupang. Itu bertujuan untuk mengembangbiakkan ikan cupang dan sekaligus membantu mencari bibit unggul dari persilangan antara induk jantan dan betina. Blogiztic akan membahas tentang cara pemijahan ikan cupang.

Sebenarnya untuk pemijahan ikan cupang sudah dibahas pada budidaya ikan cupang yang pernah Blogiztic postingkan, tepatnya pada postingan cara budidaya ikan cupang. Namun sepertinya terlalu singkat dan kurang jelas. Pada kesempatan kali ini akan diperjelas tentang cara mudah memijahkan ikan cupang.
Berikut adalah hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum memijahkan ikan cupang dan sekaligus diteruskan oleh cara-cara pemijahan ikan cupang.
  1. Siapkan pasangan yang akan dikawinkan dan siapkan 1 pasang lagi sebagai pasangan cadangan apabila tidak berjodoh.
  2. Beri makan pasangan tersebut 2 kali sehari dengan pakan hidup atau beku seperti jentik nyamuk/cuk, kutu air, atau blood worm. Hindari pemberian cacing rambut pada ikan betina khususnya yang akan dipijahkan, karena berdasarkan pengalaman seringkali menyebabkan ikan betina sulit bertelur.
  3. Tempatkan jantan dan betina dalam wadah yang berdampingan atau masukkan betina kedalam botol kemudian masukkan ketempat jantan bersama botol tersebut agar mereka dapat saling melihat. Biarkan mereka diisolasi selama lebih kurang 3 hari.

Persiapan Wadah Pemijahan

  1. Anda dapat menggunakan wadah berupa aquarium, gentong atau ember/baskom plastik sebagai tempat pemijahan. Jangan gunakan tempat yang terlalu lebar.
  2. Isi dengan air yang telah diendapkan dengan kedalaman antara 10 s/d 15 Cm. (4 s/d 5 inches). Ini dimaksudkan agar suhu air didasar tidak terlalu dingin, memudahkan si jantan merawat telur dan burayak yang jatuh dari busa. Suhu yang dibutuhkan antara 21 hingga 31 derajad Celcius, untuk pemijahan idealnya adalah 25 derajad Celcius.
  3. Siapkan media pijah (substrat) bisa berupa tanaman air seperti Java Moss, daun ketapang kering, potongan styrofoam atau serabut rafia atau lembaran plastik bening tempat si jantan membuat busa/sarang untuk meletakkan telur. Biasanya sering menggunakan plastik bening dengan pertimbangan karena bisa memonitor telur dengan melihat dari bagian atas, tidak membusuk, tidak tenggelam dan relatif lebih bersih. Ukuran plastik cukup 10×15 cm atau 10×10 cm saja.

Penjodohan dan Pemijahan

Pada indukan jantan yang matang warna siripnya terlihat lebih cerah dan pada induk betina perutnya terlihat membuncit dan secara transparan kita dapat melihat telur pada saluran pengeluarannya.
  1. Masukkan jantan terlebih dahulu ke wadah pemijahan yang telah disiapkan dan biarkan selama 1 hari agar si jantan merasa nyaman ditempat baru tersebut, bisa dibilang sebagai proses adaptasi.
  2. Masukkan betina dalam botol secara perlahan kedalam wadah pemijahan. Ini dimaksudkan agar si betina tidak mengganggu jantannya membangun sarang dan agar mereka saling memandang dan melihat apakah mereka “berjodoh” satu dengan yang lainnya.
  3. Dalam tempo antara 2 hingga 8 jam si jantan akan membangun busa pada substrat yang akan digunakan sebagai tempat bercumbu dan bulan madunya.
  4. Sarang dibuat oleh si jantan dengan cara mengambil gelembung udara dari permukaan dan melepaskannya dibawah permukaan daun atau tanaman air yang mengapung dipermukaan air. Apabila betina tertarik dengan si jantan dan siap untuk dikawinkan dapat dilihat pada tanda berbentuk vertikal melintang di tubuhnya dengan warna gelap. Tapi jangan terburu-buru untuk mencampur keduanya, biarkan pada tempatnya masing-masing selama 1 hingga 2 hari.
  5. Lepaskan betina pada sore keesokan harinya.
  6. Si jantan akan segera mendekati dan merayu si betina sambil mengembangkan sirip-siripnya seperti layaknya hendak bertarung. Ini merupakan hal yang lumrah dan merupakan naluri mereka untuk menunjukkan bahwa mereka sangat kuat dan akan menghasilkan anak-anak yang juga kuat agar dapat survive di alam bebas.
  7. Pada saat pemijahan tubuh si jantan akan melilit dan menyelubungi tubuh induk betina membentuk huruf “U” dengan ventral saling berdekatan sampai betina mengeluarkan telur yang segera dibuahi oleh sperma si jantan. Telur-telur tersebut akan berjatuhan ke dasar dan segera diambil si jantan dengan mulutnya untuk diletakkan di sarang busa. Proses pemijahan ini bisa berlangsung selama berjam-jam dan dengan proses yang berulang-ulang, dan merupakan ritual yang sangat menarik untuk dilihat.
  8. Aktifitas pemijahan berakhir dengan tanda-tanda si jantan mengusir betina agar menjauh dari sarang busa.
  9. Setelah aktifitas pemijahan selesai, segera angkat induk betina dan letakkan di aquarium pengobatan dengan diberikan metylene blue/pomate untuk pengobatan luka-luka akibat pemijahan, dan dapat dikawinkan lagi setelah 3-4 minggu. Selanjutnya tugas menjaga telur dan merawat bayi diambil alih oleh si jantan.
  10. Apabila selama 3 hari si jantan tidak membuat sarang busa atau si betina tidak mau bertelur segera angkat dan gantikan dengan pasangan cadangan.
  11. Ulangi proses di atas dengan pasangan pengganti/cadangan.
  12. Telur-telur yang subur akan menetas setelah 24 jam pada suhu berkisar 25 derajat Celcius. Dan 2 hari kemudian akan terlihat burayak seukuran jarum dengan warna kehitaman.
  13. Bila burayak telah dapat berenang bebas indukan jantan dapat segera diangkat dan tempatkan pada aquarium pengobatan/karantina. Setelah 7 hari indukan jantan telah siap untuk dikawinkan lagi. Perlu dicatat bahwa cupang tidak akan pernah mau kawin dengan pasangan yang bukan pilihannya, jadi anda tidak bisa memaksa mereka untuk kawin seperti “Siti Nurbaya”.

Pembesaran Anakan Ikan Cupang

Burayak sampai umur 2-3 hari tidak perlu diberi makan karena adanya cadangan kuning telur (egg yolk) dalam tubuhnya. Pembesaran burayak tidak sesulit seperti yang kita bayangkan asal kita mengetahui tahap-tahapnya, dan itu merupakan tantangan tersendiri bagi para breeder pengembangbiak.
  1. Dengan meletakkan tanaman air pada wadah pemijahan berguna dalam menyumbangkan sedikit infusoria secara alami buat burayak.
  2. Setelah burayak dapat berenang bebas secara otomatis dan naluri alamiahnya akan berburu untuk makan, dan secara naluri pula mereka dengan atraktif akan menyerang sesuatu yang bergerak.
  3. Pada saat burayak berumur 3-4 hari dapat diberikan vinegar eels (belut cuka), gerakannya disukai serta menarik minat burayak dan bentuknya yang sangat kecil cukup pas untuk burayak memakannya. Anda dapat juga memberi makan burayak dengan infusoria, rotifera atau micro worms (cacing sutra).
  4. Setelah burayak berumur 1 minggu dapat diberikan pakan kutu air saring atau BBS (Baby Brine Shrimp)/Artemia yang telah dikultur.
  5. Pemberian kutu air dan Artemia bisa dilanjutkan hingga burayak berumur 3 minggu, dan dapat juga dicampur/divariasi dengan cacing tubifex sp., chironomus sp., ataupun vinegar eels karena pertumbuhan burayak sering kali tidak sama.
  6. Pada umur 5 minggu burayak siap untuk dilakukan pendederan atau dipindahkan ketempat yang lebih besar ataupun kolam. Pada saat ini porsi pemberian pakan lebih banyak dan dilakukan penggantian air secara kontinyu.
  7. Pada usia 4 hingga 6 minggu burayak mulai terbentuk organ labirinnya dan mereka mulai menuju permukaan untuk bernafas (mengambil oksigen langsung dari udara).
  8. Setelah lewat umur 6 minggu pemberian diet makanan mulai variatif, jentik nyamuk (cuk), kutu air dan bloodworm.
  9. Lakukan penggantian air sebanyak 30% dengan cara siphon atau membuka drain/valvenya, sekaligus membersihkan kotoran dan sisa pakan yang ada didasar. Kemudian tambahkan air baru yang telah diendapkan secara lembut/perlahan. Sejak usia 4 minggu naluri bertarung sudah mulai tampak dan penggantian atau penambahan air baru/bersih akan merangsang aktivitas hormonal ikan yang mengarah kepada agresivitasnya. Untuk meminimalisir pertarungan, gunakan tempat atau space yang lebih besar atau dapat juga meletakkan tanaman air hidrilla atau dapat juga menggunakan serabut rafia untuk menghindari pertemuan langsung yang berakibat timbulnya pertarungan.
  10. Umur 7 hingga 8 minggu mulai dapat disortir jantan atau betina.
  11. Umur 10 hingga 12 minggu dapat disortir berdasarkan grade A, B, atau C. pisahkan mereka karena masing-masing memiliki nilai jual yang berbeda.
  12. Pilih anakan yang kwalitas baik atau super, dan diletakkan mereka dalam aquarium terpisah (soliter). Gunakan aquarium berukuran minimal 15x15x20 Cm. dan lakukan penggantian air 30% – 50% setiap 3 – 7 hari. Kunci utama dalam perawatan adalah kwalitas air yang baik dan pakan yang baik, karena hal ini berakibat langsung terhadap kesehatan dan pertumbuhan ikan.
Nah, di atas tersebut adalah cara pemijahan ikan cupang sekaligus cara pembesaran anakan cupang agar tumbuh dengan sehat dan selamat hingga dewasa. Kita akan membahas tentang beberapa aspek lainnya yang belum kita ketahui mengenai cupang di lain posting hanya di Blogiztic.
*) Dikutip dari berbagai sumber

Keyword :
Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Download Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Cara-Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Apa saja Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Kumpulan Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang Lengkap
Update Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang Terbaru
Kumpulan Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Trik Cepat : Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang
Cara Cepat : Cara Pemijahan | Mengawinkan Ikan Cupang - Mengawinkan Ikan Cupang

Protected By : DMCA.com MyFreeCopyright.com Registered & Protected
UU Nomor 19 Tahun 2002 [ UU Hak Cipta ]

Anda tertarik dengan artikel ini? Bila Anda ingin me-Copy artikel ini,
Silahkan besertakan sumber dengan menaruh alamat berikut ke dalam artikel :


Loading...
Lihat semua Artikel disini | Site Map | Submit artikel ini ke LintasBerita.com
Yang mungkin Anda cari :

Poskan Komentar | Kembali Ke Artikel | Kembali Ke Atas ↑

Baca dulu!!!
[ Blog NoFollow ] Anda bisa bebas berkomentar, entah itu komentar baik atau jelek. Karena kotak komentar ini tidak saya pasang moderasi, jadi jika Anda berkomentar, saya tidak membaca komentar Anda, dan komentar Anda langsung muncul tanpa sepengatahuan saya.
[ Maaf saya tidak membaca komentar Anda ] Selamat berkomentar ria :

4 komentar :

Anonim mengatakan...

kalau anak nya setelah 304 hari langsung di kasih kutu air boleh gak ??

Anonim mengatakan...

ma ksh. . .

Anonim mengatakan...

burayak2 saya lama kelamaan hilang 1 demi 1
padahal saya juga sudah memberi makan sang jantan 2 hari sekali
yaitu pagi dan sore dan sampai burayak berumur 10 hari tinggal tersisa 3 ekor saja bagaimana ini ? :(

Anonim mengatakan...

=))
thanks banyak informasinya


Update Artikel di Akun Anda

Fans Page (New Widget)

Penayangan Halaman

Versi web | Lihat versi ponsel
© Copyright 2011 - CentralArtikel.com | Design By Lutfi Setiyawan | Official published in 20 Mei 2010 | Best view in Google Chrome