Minggu, 19 September 2010

Kumpulan Puisi Puisi Lengkap Terbaru dari Semua Jenis Puisi [ 2010 ]

| Minggu, 19 September 2010 |2 komentar

Ingin Langganan Artikel Menarik?
Kirim artikel ini dan dapatkan artikel-artikel menarik terbaru.

Home » Site Map » Category [ | ] » Disini
Kumpulan Puisi Puisi Lengkap Terbaru dari Semua Jenis Puisi [ 2010 ]
Kumpulan Puisi Terlengkap, tentang Puisi pendidikan, cinta, jenaka, nasehat, orang tua, realigi, anak - anak, dan semua pantun adan disini :

Tugas
sudahlah nak, tugasmu hanya belajar 
lupakan pembunuhan di Irak, korupsi berjamaah dan fitnah wakil presiden 
lupakan wakil rakyat yang melancong ke Mesir untuk belajar menghalalkan judi 
lupakan ATM kondom di markas polisi, lupakanlah 
tugasmu hanya belajar 
kerjakan PR-mu, perhatikan gurumu 
jangan lupa pergi ke bimbel 
pergilah ke bioskop bersama teman-teman 
sesekali bolehlah makan fast food 
lupakan lemak dan zat aditif berlebih 
lupakan karsinogen yang akan menghabisi masa tuamu 
lupakanlah, karena kamu masih sangat muda 
masih banyak waktu untuk stroke dan kanker payudara 
biar kami yang tua-tua ini menentukan hidupmu 
sebentar lagi kami mati, kami tak peduli 
inilah dunia yang kami wariskan demi kesengsaraanmu 
tanpa hutan, tanpa gajah, tanpa kepedulian dan akal sehat 
tugasmu hanya belajar 
jadilah pelajar yang baik, sekolah dan bimbel tiap hari 
jadilah pegawai yang baik, bekerja dari pagi sampai sore 
menikahlah dengan yang terganteng dan tercantik 
bercerailah jika perlu 
selingkuhlah jika mau 
dan katakan pada anakmu nanti,
”tugasmu hanya belajar”
 
Puisi Untuk Kepala Sekolah
Ku Lepas Kau dengan Senyum, Do’a dan Kenangan Indah
Empat tahun bukan waktu yang singkat
Untuk sebuah Kenangan terukir Empat tahun terlalu singkat
untuk mewujudkan impian kita

Sahabat….
Bukan kami ingin dikenang, bukan pula ingin sanjungan
tapi…
ketika suatu saat nanti kita bertemu hanya salam rindu yang kami mau.

Sahabat…
Selama Engkau disini..
Perbedaan antara kita sering menyapa,
Namun terkikis oleh kesamaan tujuan dan cita-cita
Pertikaian tak sungkan menghampiri
Namun berlalu dengan kedamaian kalbu
Kegalauan hati tak jarang menyelimuti
Namun tersingkap oleh ketentraman jiwa
Dan penderitaan yang sesekali menyentuh raga
Namun tertutupi oleh kebahagiaan yang pernah tercipta

Ku lepas  engkau dengan senyuman, bukan senyum biasa
tapi senantiasa kau ingat kami yang tak pernah menyimpan lara
Ku lepas engkau dengan do’a bukan do’a biasa
tapi senantiasa menjadikan engkau kuat dalam menjalani segala
Ku lepas  engkau dengan kenangan indah, bukan kenangan biasa
tapi karena itu tidak akan kau temui di tempat yang berbeda

Selamat jalan….






Ku Sambut Engkau Dengan Semangat Dan Harapan Baru
Dengan apakah kubandngkan pertemuan hari ini
Lama ku tunggu ingin cepat bertemu
Hatiku tenang menerima hadirmu
Kalbuku terbuka menerima kasihmu

Senyummu, senyum kami tertahan
Matamu, mata kami sinarnya pun tertahan
Ada yang bergemutuh di dada kami
Tampak terlihat, tapi tak terucap dan tak terjawab

Kau datang dari tempat yang jauh
Kau datang membawa lentera kehidupan baru
Dengan apa kami dapat membantu
Demi adanya perubahan itu

Ku sambut engkau dengan semangat, bukan semangat biasa
Tapi semangat membara untuk mencipta bahagia
Ku sambut engkau dengan harapan baru, bukan harapan biasa
Tapi harapan yang mampu terwujud, bukan janji belaka
Selamat Datang ….

1. Anak Sekolah Minta Uang

Aku adalah anak sekolah
Aku adalah tunas-tunas bangsa
Aku adalah generasi penerus
Aku adalah calon pemimpin masa depan
Jadi aku harus sekolah
Jadi aku harus belajar dengan giat
Jadi aku harus dapat pendidikan yang layak
Makanya aku minta uang
Agar sekolahku yang rubuh bisa dibangun lagi
Agar aku bisa membeli buku
Agar sekolahku punya internet
Agar aku menjadi semakin pintar
Oh Bapak-bapakku di ruang dewan ber-AC
Berilah aku uang
Jangan uangnya buat beli laptop
Oh Bapak-bapakku di partai
Jangan cuma mikirin kampanye
Beri saja aku uang
Oh Bapak-bapakku para pejabat
Jangan cuma mikirin kursi
Beri saja aku uang
Tolong

Hari Jadi Sekolahku
Gemerlap Warna-Warni Lukisan Hati
Terlahir Baliho Digenggaman Tangan Setiap Siswa
Hari Jadi Sekolahpun Menjada Saksi
Akan Kemeriahan Saatnya Menjemput Diri

Mentari Pagi Pun Melihatnya
Sekolah Ku Tercinta Mulai Tambah Usia
Dan Kini Saatnya Ku Ukir Prestasi
Untuk Sekolah Yang Indah Ini
Makna Kecil Kerikil Sekolahku
Bangunan Megah Tak Berarti
Ruang Vip Bukan Jaminan Inti
Sekolah Adalah Ajang Pengembang Diri
Untuk Mengukir Prestasi
Bukan Obral Gengsi

Tak Perlu Di Ragukan Lagi
Fasilitas Memang Pendukung Kompetensi
Kelengkapannya Membuat Iri
Tapi, Mungkin Kau Tak Kan Mengerti
Bahwa Kerikil Kecil Bisa Menjadi Prestasi Diri

Wahai Fasilitas
Kelengkapanmu Buat Sekolahku Pantas
Kebodohan Mari Kita Berantas
Bukan Melulu Dengan Fasilitas
Tapi Dengan Ilmu Di Carikan Kertas
Sekolahku
Detik Berganti Detik
Menitpun Ikut Berlari
Hari Silih Berganti
Bulan Ikut Meniti
Tahunpun Tak Kuasa Hindari
Pergantian Masa Hingga Kini

Dipundakku Melekat Sebuah Tas Sekolah
Dibahuku Terangkat Bet Sekolah
Disakuku Logo Sekolahpun Tak Mau Tertinggal
Surga Masa Depan Ada Di Benakku
Karena Pendidikan Adalah Kekuatanku
Dan Buku Pelajaran Enggan Pisah Denganku

Sekolahku …
Smpn 1 Jenu
Pengabdianku,
Ilmuku,
Kucurahkan Untukmu
Semoga Memenuhi Pialamu
Pahlkawan Tiada Kenal Lelah
Terbentang dihadapan mata
Ku mulai melihatnya
Tatapan wajah sumringah
Didalam kelas berkaca-kaca

Begitu trampil dalam mengajar
Membimbing tiada lelah
Tiada kenal asa
Walau tanpa tanda jasa

Guru…………………….???
Mereka hanyalah manusia biasa
Tapi megapa dia tiada punyai rasa jenuh
Dalam menyajikan ilmu

Begitu banyak jasa-jasanya
Begitu curah kasih sayang nya
Tapi mengapa slalu saja
Tak pernah dihargai anak didiknya????
Akhir Cerita
bintang yang ku tunjuk
cahayanya perlahan berubah kelam
hancur jatuh berantakan
padahal belum sempat ku utaraka sajak-sajak cinta yang tercipta karenanya

_taman langit seolah suram
petang tak benderang tak membuat hatiku berteman.,

_bintang hati telah lebur terganti
namun tiada arti
sajak ku suram tak ada setitik terang

_mungkin inikah akhir cerita cinta di tengah malam terhias purnama menyatu dalam angin melantun pilu

_purnama itu terluka,bercucur air mata di tahan dengan senyum sayup merekat dengan cinta dalam pertemuan di iringi sepatah kata

“ini yang terbaik” bisikmu

_daun menari sendu angin melantun pilu perpisahan memang harus tercipta

_malam merapat pulang
di tengah sesal jalan ku kini terkikis kelam.
Se Te.....tes Air mata 
tanpa kusadari
air mataku meneteskan asa
cinta ini memang misteri
tak satupun yang menerti
kcuali, gumpalan hati yang suci
ah... kataku
kutatap atap langitMu
yang mengurung cakrawala
tanpa batas laksana swasa
duh gusti.....
aku nggak ngerti kemana..?
harus kemana kudapati
tembok mengurungku , dan menhimpit
sesak,...dan pengap....
degup jantung kian mengeras dan cepat
secepat hari berganti waktu
waktu berganti tahun
pusing ......
Jawaban Waktu
Ragaku yang terduduk dalam lamunku kini
tiada menorehkan senyuman abadi lagi
Hatiku yang telah kau iris dengan luka dalam
hingga tertembus jantung ini kini tiada menangis lagi
Yang terekam manis sekarang hanyalah status palsu yang selalu kujunjung tinggi pada tiap pemerhatiku
Aku tersesat pada hatiku sendiri karena kerelaan akan melepasmu pergi tuk menebus segala dosamu padaku
Namun saat akan ku cari jalan keluar
mengapa terjadi pesimpangan yang tiap artinya berbeda akan hatiku?
Suatau masa depan cerah tanpa dirinya
atau hanya hidup dalam kesalahan yang selalu membekas di hati
Dalam kebimbangan raga dan pikiranku
yang selalu tertuju pada sisi terburuk,
cahaya jalan penerangNya perlahan mulai mampu menerangi jalanku
Walau sampai sekarangpun ku hanya mampu berharap,kini ku hanya bisa menjalankannya sambil menunggu jawaban waktu
 
KECEWAAN PETANI
Kau menanam padi susah payah
Walau harus berjemur di sawah
Tapi kau tidak takut kalah
Dengan tikus-tikus sawah
Walau hasil panen harus dijual murah
Tapi tekadmu tidak akan goyah
Sungguh besar jasamu petani
Kau memanen padi dengan ani-ani
Kau pergi ke sawah setiap hari
Walau kau harus pergi pagi-pagi
Jika kau panen kau juga berbagi
Terima kasih atas jasa petani
CINTA KEBERSIHAN
Mari teman, mari kemari
Kita singsingkan
Ayah Dan Ibu 
Ibu….
Engkau telah mempertaruhkan dua nyawamu
atau engkau akan kehilanganku
dan ayah….
Engkau telah membantu ibuku merawatku,
mendidikku, dan membesarkanku
Terima kasih atas segala kehormatan kalian
untuk menjadikanku anakmu
Oh….
Ibu dan ayah….
Aku sangat berterima kasih kepadamu
Maafkan aku bila aku salah padamu

Search : Kumpulan puisi lengkap dan terbaru



Buku Kumpulan Puisi Lengkap Terbaru

DETAIL BUKU

Kumpulan Puisi; Antologia De Poeticas Indonesia, Portugal, Malay
( Gramedia Pustaka Utama )

Penulis: Danny Susanto, Maria Emilia Irmler 
ISBN : 978-979-22-4061-0; 20108012
Ukuran : 14 x 21.5 cm
Tebal : 464 halaman
Terbit : Desember 2008
Soft Cover 

SINOPSIS
Ada Kata-kata yang Mencium Kita
ada kata-kata yang mencium kita
seolah-olah memiliki mulut.kata-kata cinta,
harapan,cinta yang besar, harapan yang gila.
kata-kata telanjang yang kau cium
saat malam kehilangan wajahnya;
kata-kata yang saling menolak
pada dinding-dinding kesedihanmu.
(dikutip dari terjemahan puisi Portugal karya Alexandre O Neil)
Antologi puisi Portugal Indonesia Malaysia ini membuka cakrawala yang komprehensif tentang perjalanan puisi ketiga negara berikut keberagaman kultur yang melatarbelakanginya. Dilengkapi dengan biografi singkat penyair, aliran, serta periodesasi, membuat buku ini dapat dinikmati oleh kalangan pecinta puisi dan menjadi referensi bagi mahasiswa. Di sisi lain, penerbitan buku ini merupakan langkah penting dalam usaha meningkatkan kerjasama antara ketiga negara.

Protected By : DMCA.com MyFreeCopyright.com Registered & Protected
UU Nomor 19 Tahun 2002 [ UU Hak Cipta ]

Anda tertarik dengan artikel ini? Bila Anda ingin me-Copy artikel ini,
Silahkan besertakan sumber dengan menaruh alamat berikut ke dalam artikel :


Loading...
Lihat semua Artikel disini | Site Map | Submit artikel ini ke LintasBerita.com
Yang mungkin Anda cari :

Poskan Komentar | Kembali Ke Artikel | Kembali Ke Atas ↑

Baca dulu!!!
[ Blog NoFollow ] Anda bisa bebas berkomentar, entah itu komentar baik atau jelek. Karena kotak komentar ini tidak saya pasang moderasi, jadi jika Anda berkomentar, saya tidak membaca komentar Anda, dan komentar Anda langsung muncul tanpa sepengatahuan saya.
[ Maaf saya tidak membaca komentar Anda ] Selamat berkomentar ria :

2 komentar :

Kelvin Adelima mengatakan...

Maaf bRow... boleh Copas Blog nha khan.. penting buat Tugas temen"

Anonim mengatakan...

kereeen gan.........ambil ea buat tugas :D


Update Artikel di Akun Anda

Fans Page (New Widget)

Penayangan Halaman

Versi web | Lihat versi ponsel
© Copyright 2011 - CentralArtikel.com | Design By Lutfi Setiyawan | Official published in 20 Mei 2010 | Best view in Google Chrome